Natural Born Unordinary

Jangan tanya sejak kapan aku dan Mandra pacaran! Karena kamu nggak bakalan dapat jawaban yang memuaskan.

Aku dikenalin ke Mandra oleh mantan kekasih pada malam tahun baru 2004. Waktu itu, Nothing, band metalcore tempat aku biasa teriak-teriak sambil bersenandung sumbang, main di acara Malioboro Fair. Waktu itu aku males banget sama Mandra, mentang-mentang anak Jakarta, sombong sama anak Jogja. Belakangan, Mandra mengklarifikasi kalau waktu itu bandnya habis main di Jawa Timur. Dalam perjalanan pulang ke Jakarta, ia dan teman-temannya mampir Jogja. Malam itu dia mabuk berat, lokalan pula, makanya sok cool. Jadi, bukan bermaksud sombong.

Memang, Mandra nggak sombong. Setelah pertemuan pertama kami itu, kontak terus terjalin. Lewat e-mail, YM, juga FS. Kami pun jadi sahabat yang cukup intens bertukar kabar, berbagi cerita, dan yang jelas, saling memamerkan foto-foto jalan-jalan kami. Kebetulan, kami memang doyan banget jalan-jalan.

Tahun demi tahun berlalu, dan Mandra masih aja setia menjadi sahabat baikku. Masih aja setia mendengar ceritaku. Masih aja setia membagi kisahnya denganku. Sampai suatu saat, kami sama-sama menyadari kalau kami merasa nyaman satu sama lain. Merasa cocok dalam banyak hal. Dan, parahnya lagi, merasa saling jatuh cinta.

Sejak itulah keinginan untuk menghabiskan sisa hidup bersama muncul. Baru beberapa bulan lalu. Tapi kami sudah saling mengenal, luar dan dalam. Kami sudah saling yakin dan percaya.

Nggak ada proses dramatis, Mandra menyatakan cintanya padaku, lalu memintaku untuk jadi pacarnya, apalagi dengan cara yang romantis seperti di film atau sinetron. Semuanya mengalir begitu saja.

Waktu kami berniat untuk mengesahkan hubungan kami secara hukum negara pun, nggak ada proses dramatis juga. Mandra menanyakan, “Would you marry me?” sambil berlutut siap menyematkan sebentuk cincin indah di jari manis kiriku, kemudian aku menjawab, “I do.” Itu tidak pernah terjadi. Yang ada, kami diskusi berdua, gimana cara meyakinkan keluarga kami masing-masing soal pernikahan beda agama. Gimana cara menyampaikan kepada keluarga kami masing-masing bahwa kami berdua cuma ingin sebuah kebaktian pemberkatan nikah secara Kristen dan sebuah prosesi akad nikah secara Islam, tanpa perlu menggelar resepsi pernikahan. Gimana cara menyampaikan kepada keluarga kami masing-masing bahwa kami nggak mau pakai prosesi melamar yang formal banget, apalagi secara adat. Kami mau semua berjalan serba nyantai dan kekeluargaan aja.

Jadi, jangan minta diundang ke pernikahan kami juga ya! Karena kami nggak bakalan ngadain resepsi. Tapi kalau mau datang ke pemberkatan atau akad nikahnya, kami akan senang banget. Lagian, belum ada tanggal fix, kapan kami akan menikah.

Published by

veronicalucia

Enjoying life...

8 thoughts on “Natural Born Unordinary”

  1. Terharu,lucu,romantis,gemesin baca ceritanya .
    ga sangka jalan cerita nya ajip banget .kalo besok meried semoga awet sampe tua ya mbak/mas ,di inget2 aja kepala dua di jadiin satu tuh ga bakalan sama,kalo lagi marahan di inget2 kebaikan masing2 pasti ilang deh jengkel nya ( soalnya aku gitu) , yang pasti lagi saling JUJUR/TERBUKA adalah kunci utama dalam menjalin hubungan ,wes koyok wong tuo aku ki ngomong kayak gitu =)) .

  2. hy vero lam kenal,hmmm jogjanya mana?
    wah aku dulu juga pernah longdistance loh,co ku kerja di jkt,berat banget ujuan2 yg harus dihadapi,
    btw kita kok sama,long distance n beda agama,but aku salut salut salut banget ma xan cuz xan bisa mempertahanin till now,almost married,congrat!!
    sementara aku,pupus di tengah jalan,sakittttttttttt banget!!!
    selamat yah..

  3. Hey, Cypud! Makasi yah, dah mampir lagi. Aku Jogja nya di kaki gunung Merapi, tetangganya Mbah Maridjan, heheh…

    Emang berat ngejalanin hubungan longdisten dan beda agama. Hubungan ‘normal’ aja ga gampang, apalagi yang ga wajar gini, kan? Tapi karena kita udah komit, ya kita berdua saling dukung terus, gandengan terus. Mohon doanya ya, Pud?

    Sekarang udah dapet pengganti belum? Heheh…

  4. ohhh daerah xurang toh?wah kalo ksana bole mampir ga neh?hehheh
    iyah aku doain jalan yg akan xan tempuh aman2 aja,
    hmmmm udah dapet,tapi aku ga yakin,cuz lom pernah ketemu,knl jg lwt dunia maya,tpi dy org jogja krj d kalsel,orgnya seh udah serius banget,kadang aku ampe ga percaya akan keseriusan dia,maklumlah knl cuma di dunia maya n aku ga mau di bohongi lagi…
    kalo sempet mampir lagi yah ke cypud islands

  5. Daerah ndeso deh pokonya, heheheh…

    Iya, kalo pas lagi ke Jogja ngabarin aja. Aku bakalan seneng banget kalo kita bisa ketemuan, atau malah jalan2 bareng.

    Hm, mungkin keseriusannya bisa dites dikit dengan cara ngeliat usaha dia untuk nemuin kamu, paling ga sekali aja. Heheheh… Moga lancar juga ya, Pud.

    Aku sering mampir kok ke Cypud’s Island. Makanya link ke duniamu aku taro disini. Biar gampang kalo mau melancong ke sana. Heheheh… Makasih yah, buat supportnya.

  6. yup sama2,mksh juga supportna…
    wew kalo ke jogja seringlah,aku kan asli jogja,bantul tepatnya,but aku di daerah gejayan seh…
    yaudh kapan2 kalo ke xurang taq maen t4 kaw
    tks a lot b4…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s